Tag Archives: statika

Statika – Analisa Dua Tumpuan

Dalam perhitungan struktur, analisa 2 tumpuan sering dilakukan untuk mengetahui gaya dalam yang bekerja pada sruktur tersebut. Gaya dalam adalah efek yang bekerja pada struktur akibat beban yang ditanggung olehnya. Singkatnya adalah reaksi struktur terhadap pembebanan. Perhitungan dilakukan untuk pengecekan apakah struktur tersebut sanggup memikul beban diatasnya serta efisiensi kebutuhan struktur agar tidak boros penggunaan dimensinya.

Seperti yang diketahui, tumpuan pada struktur ada 3 jenis yaitu :

  • Tumpuan sendi, yaitu tumpuan yang bisa menahan beban dari arah horizontal dan vertikal.
  • Tumpuan rol, yaitu tumpuan yang hanya mampu menahan beban dari arah vertikal saja.
  • Tumpuan jepit, yaitu tumpuan yang dapat menahan beban dari arah vertikal, horizontal dan momen.

Dalam ilmu statika, arah gaya positif mengikuti gambar dibawah ini

positif

 

Maksudnya adalah :

  • Arah vertical ke atas berarti gaya positif
  • Arah horizontal ke arah kanan  berarti gaya positif
  • Arah momen searah putaran jarum jam berarti gaya positif

Berikut contoh perhitungan balok 2 tumpuan dengan beban terpusat ditengah bentang.

model

 

Dari model diatas diketahui beban yang ada adalah beban terpusat ditengah bentang sebesar P. Reaksi yang terjadi pada tumpuannya adalah :

                                                                 Ra = Rb = ½ P

Selain reaksi perletakan, struktur juga mengalami rekasi yang biasa disebut dengan gaya dalam. Gaya dalam yang terjadi antara lain :

1.  Momen, permodelan momen yang terjadi akibat beban terpusat diatas adalah :

momen

     Perhitungannya adalah :

untuk bentang     1/2 L > x > 0

                                     M = ½ P . x

 

untuk bentang          L > x > ½ L

                                     M = (P(L-x))/2

 

Momen maximum = Mmax = ¼ P . L

 

2. Geser, nama lainnya “lintang”, bentuk permodelannya :

geser

 

Perhitungannya :

 

untuk bentang                     1/2 L > x > 0

                                                    Q = ½ P

 

untuk bentang                      L > x > ½ L

                                                    Q = – ½ P

 

3. Lendutan, bentuk permodelannya :

lendutan

 

Perhitungannya :

1/2 L > x > 0

f =     PL3      ( 3 x 4 x3)

        48 EI          L        L

 

Lendutan maximum  = f max =     PL3

                                                      48EI